JellyPages.com

Thursday, April 14, 2011

mari la kite syukur dgn nikmat yg ade nie ea!!!!

hhHHeeEelLllOo0o sume....shatkah????hahaha.....eh lpe plak na bg salam~adeyh...haha

AsSalamualaikum sume...pe habaq..hm,,,da tgah mlm upe nye..tp ta ley tid0q plak..ish2...hurm...tgah2 mlm nie ak na k0ngsi ngan k0rng satu bnde...ttibe j ak t'jmpe bnde nie...m0h2 kte bce same2 ea....

 
{Jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan sanggup menghitungnya.}

(Surah Ibrahim: 34)


Kesihatan badan, keamanan negara, makanan dan pakaian, udara dan air, semuanya tersedia di dalam hidup kita. Namun begitulah, kita memiliki dunia, tetapi tidak pernah menyedarinya. Kita menguasai kehidupan, tetapi tidak pernah mengetahuinya.

{Dan, Dia menyempurnakan nikmat-Nya kepadamu lahir dan batin.}

(Surah Luqman: 20)


Kita memiliki dua mata, satu lidah, dua bibir, dua tangan dan dua kaki.

{Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?}

(Surah Ar-Rahman: 13)


Apakah kita mengira bahwa, berjalan dengan kedua kaki itu sesuatu yang tidak bererti, sedangkan kaki seringkali menjadi bengkak apabila digunakan untuk berjalan terus menerus tiada henti? Apakah kita mengira bahwa berdiri tegak di atas kedua betis itu sesuatu yang mudah, kemungkinan keduanya boleh saja tidak kuat dan akan patah?



Maka sedarilah, betapa hinanya diri kita apabila tertidur lelap, ketika sanak saudara di sekitar kita masih banyak yang tidak boleh tidur kerana sakit yang mengganggunya? Pernahkah kita merasa kecewa apabila dapat menikmati makanan dan minuman dingin sedangkan masih ramai orang di sekitar kita yang tidak boleh makan dan minum kerana sakit?


Cuba fikirkan, betapa besarnya fungsi pendengaran, yang dengannya Allah menjauhkan kita dari ketulian. Cuba renungkan dan raba kembali mata kita yang tidak buta. Ingatlah dengan kulit kita yang bebas dari penyakit kusta dan sopak. Dan renungkan betapa dahsyatnya fungsi otak kita yang selalu sihat dan terhindar dari kegilaan yang menghinakan.


Adakah kita ingin menukar mata kita dengan emas sebesar gunung Uhud, atau menjual pendengaran kita seharga perak satu bukit? Apakah kita mahu membeli istana-istana yang menjulang tinggi dengan lidah kita, hingga kita bisu? Mahukah kita menukar kedua tangan kita dengan untaian mutiara, sementara tangan kita kudung?



Begitulah, sebenarnya kita berada dalam kenikmatan dan kesempurnaan tubuh yang tiada tandingan, tetapi kita tidak menyedarinya. Kita tetap merasa resah, gelisah, sedih, dan terlambat, meskipun kita masih mempunyai nasi hangat untuk dimakan, air segar untuk diminum, waktu yang tenang untuk tidur nyenyak, dan kesihatan untuk terus bekerja.


Kita seringkali memikirkan sesuatu yang tidak ada, sehingga kita sendiri lupa mensyukuri apa yang sudah ada. Jiwa kita mudah tergoncang hanya kerana kerugian harta yang mendera. Padahal, sesungguhnya kita masih memegang kunci kebahagiaan, memiliki jambatan penghubung kebahagiaan, kasih sayang, kenikmatan, dan sebagainya. Maka fikirkanlah semua itu, dan kemudian bersyukurlah!


{Dan, pada dirimu sendiri. Maka, apakah kamu tidak memperhatikan.}

(Surah Adz-Dzariyat: 21)


Fikirkan dan renungkan apa yang ada pada diri, keluarga, rumah, pekerjaan, kesihatan, dan apa saja yang tersedia di sekeliling kita. Dan janganlah termasuk golongan

{Mereka mengetahui nikmat Allah, kemudian mereka mengingkarinya.}

(Surah An-Nahl: 83)

No comments:

Post a Comment